Belum Bertambah Yang Jadi Tersangka Dalam Kasus Korupsi DAK Tahun 2021 Alokasi Budidaya Lebah Madu, Kejari Tanggamus Turunkan Tim Auditor Dari Pihak Kejaksaan Tinggi Lampung.

 

👉 www.Cakrawalatv.com

TANGGAMUS,-Didampingi Tim Kejaksaan negeri Tanggamus danTim Auditor Kajari Lampung  Cek Ke lokasi area budidaya lebah madu di kecamatan Ulu Belu Kabupaten Tanggamus, provinsi Lampung. Kamis,(17/8/2023).

Guna peningkatan proses pengembangan terkait kasus korupsi Dana Alokasi Khusus ( DAK ) anggaran 2021, yang diketahui sebelumnya terkait kasus tersebut, sudah ditahan satu orang tersangka berinisial BW. Yang saat ini sedang menjalani pesakitan. BW merupakan oknum Anggota DPRD Kabupaten Tanggamus.

Disampaikan Kepala kejaksaan Negeri Tanggamus Yunardi, bahwa hal itu dilakukan oleh gabungan dari Dua Elemen kejaksaan, yakni Kejaksaan Negeri Kabupaten Tanggamus, dan Kejaksaan Tinggi Lampung.

Saat akan dikonfirmasi, terkait pengembangan kasus budidaya Lebah Madu, dipekon Penantian, Kecamatan Ulubelu, Kabupaten Tanggamus, dari pihak kejaksaan negeri kabupaten Tanggamus, awak media mendapat penjelasan langsung dari Kajari, Selasa 15/08/2023.

” Kita meminta langsung Tim Auditor dari Kejati Lampung untuk menjustifikasi terkait kerugian uang negara, dengan memanggil sejumlah saksi-saksi yang sudah kita periksa di tingkat Penyidikan, Untuk klarifikasi dan lebih memantapkan lagi, terkait dengan kepastian kerugian uang negara,” tegas Yunardi.

Pada kesempatan itu Kajari Tanggamus, juga menyampaikan harapannya kepada awak media,

” Mohon do,a nya kepada teman-teman semua, beri kesempatan kepada tim penyidik, untuk terus bekerja melakukan pengembangan kasus tersebut,” harapnya.

Di hubungi melalui Via seluler salah satu narasumber media ini menerangkan bahwa tadi terkait hal itu, hanya audit fisik saja, pembuktian bahwa proyek Budi daya lebah madu memang ada dan sudah tidak terpelihara/terbengkalai dan sudah kita kasih bukti foto di lokasi KTH pada saat Budi daya lebah madu tersebut masih berjalan,” terangnya.

Untuk diketahui bersama, berdasarkan data akurat yang dihimpun team infestigasi awak media ini bahwa jumlah KTH yang menerima bantuan budidaya lebah madu berjumlah 13 KTH. Dan Proses hukum yang bergulir barulah 4 KTH.

Terkait kasus tersebut, diduga menyeret beberapa oknum pejabat Dinas Kehutanan provinsi Lampung, dan salah satunya yaitu kepala KPHL Batutegi Kodri, yang diketahui beberapa bulan terakhir tidak pernah masuk kerja/alfa/membolos.

Hal tersebut sebelumnya disampaikan oleh BW di kediamannya bahwa Kodri pernah menerima uang setoran sebesar 37 % dari total anggaran 800 juta rupiah yang dititipkan melalui syarif hidayat selaku pendamping Gapoktan Karya Tani Mandiri.
(Agus)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *